Hidup Memang Harus Diperjuangkan dan Penuh Resiko

Setiap sore aku duduk di halaman rumah, di bawah pohon seri. Istriku menyediakan kopi dan pisang goreng. Datanglah Rudi – sahabatku sejak SD.

Rudi terisak-isak.”Bisnisku hancur. Aku ditipu orang! Habis aku! Entahlah, aku tidak tahu lagi bagaimana caranya menghidupi keluargaku.”

Aku panggil istriku. Aku minta istriku membawakan beberapa liter beras di gudang hasil panenku di akhir tahun plus beberapa butir telur dari kandang, .Rudi langsung permisi pulang membawa kegembiraan makan malam untuk anak dan istrinya.

Please follow and like us:
error1
fb-share-icon0
Tweet 5

Membacai Cerpen “30 Hari Menulis” di Group FB Nulis Aja Dulu, Tema Cerita Masih Tempelan

“Menulis itu bukan sekadar melamun tetapi adalah melakukan kerja-kerja intelektual,” aku selalu mengingatkan para peserta Kelas Menulis Gol A Gong. Kenapa aku mengatakan itu, karena kebanyakan menganggap begitu.

Nah, itu saya temukan ketika membacai cerpen-cerpen dengan “tema tertentu” di ajang 30 Hari Menulis di group FB Nulis Aja Dulu, aku melihat para penulis berada di seberang tema itu. Tidak berani masuk menyelami satu tokohnya. Menulis cerpen atau novel hakekatnya adalah “proses menjadi orang lain”.Terasa sekali mereka “melamun”. Apakah mereka tidak melakukan riset pustaka atau riset lapangan sebelum menulis? Dari bukti cerpen yang aku baca, indikasi ke sana ada.

Please follow and like us:
error1
fb-share-icon0
Tweet 5