Seperti Menunggu Keajaiban Menanti Presiden RI yang Berani Memberantas Korupsi

Setelah sebulan ini berkecamuk amarah melihat para drakula itu menghisap darah rakyat, karena ketidakberdayaan dan keputusasaan, akhirnya aku memutuskan kembali berpikir untuk melakukan sesuatu yang bermanfaat bagi diri ini yang hina dan papa.

Barangkali dengan cara ini bisa mengobati rasa sakit hatiku akibat perbuatan mereka yang serakah merampoki kekayaan negeri. Aku hanya bisa berdo’a, semoga semuanya diselesaikan Tuhan dan keadilan datang ke negeri ini.

Memang, seperti sedang menunggu keajaiban. Tapi, sudhlah. Semoga saat Pilpres 2024 nanti terpilih Presiden RI dan para legislatif yang berani memberantas korupsi dan berani menentang oligarki. Semoga KPK semakin bertaring dan tidak tebang pilih.

Maka tanamkan revolusi mental kepada anak-anak kita di rumah. Literasi keluarga wajib hukumnya memberi tahu, bahwa korupsi itu menyengsarakan rakyat.

Gol A Gong

Kampanye Membaca Anti Korupsi, Melawan Pelecehan Seksual, dan Mengenalkan Budaya Membaca dengan Celemek Ajaib Paman Gong

Ada apa, yo, di dalam Celemek Ajaib Paman Gong? Saya sengaja pamer isinya kepada anak-anak, agar mereka langsung fokus ke acara. Tentu di dalamnya ada coklat, permen loli, dan mainan. Pokoknya, anak-anak terhibur dan pendidikan karakter kepada si anak diam-diam masuk. Misalnya, saya bertanya kepada mereka: Kalau ngambil uang nggak bilang sama ayah dan ibu, apa namanya? Jawab anak-anak, “Mencuri!” Boleh nggak mencuri? Nggk boleh! Begitulah cara Paman Gong menanamkan pedidikan karakter.

error

Enjoy this blog? Please spread the word :)